Minggu, 09 Maret 2008

Kenduri ala Singapura


(Foto: ini kenduri yg sedang berlangsung di hall dekat rumah)

Gimana sih orang Singapura mengadakan resepsi pernikahan? Jawabannya tergantung suku bangsa nya (ini bukan maunya rasialis ya ...tapi memang kebiasaan tiap sukunya berbeda).

Jika yg menikah orang suku Cina, biasanya dirayakan di restoran, hotel, dari kelas melati hingga kelas bintang lima. Duduk dijamu 5-7 course, sambil hehe hihi basa basi (banget) dg teman semeja (biasanya 10 orang permeja) yg kadang kita gak kenal semuanya. Kadonya tentu saja hong bao (uang dalam amplop merah), jumlahnya? Tergantung banyak faktor, tapi yg jelas mesti sesuai dg di mana kita dijamu :( Kalau dijamu di hotel bintang lima...ya gak bisa ngamplopin 40-50 dolar per orang (per orang loh....kalo dateng berdua ya kali dua). Busyeet dah...lumayan juga kerasa di kantong.

Jika yg menikah dari suku India, biasanya dirayakan di temple, kecuali untuk India muslim, maka perayaannya akan seperti orang suku Melayu.

KEnduri ala orang Melayu akad nikahnya di rumah, lalu perayaannya biasanya diadakan di bawah blok rumah atau di ruang/hall serba guna di dekat blok rumah, seperti foto di bawah. Sekarang ini trend nya sudah makan ala buffet, tapi bertahun-tahun lalu (hehehe...ketahuan ya sudah karatan di sini) tamu masih dijamu dan dilayani bak dewa loh. Sayangnya...dulu saya belum menikmati makanan melayu...yg ada jadinya selalu harus menolak lauk pauk yg disodorkan! hihi

Bagaimana dengan kado kendurinya? Sama juga, masih ngasih amplop, seperti nya sekarang di mana-mana memang ini ya bentuknya. Jumlahnya agak lebih manusiawi bagi para tamu yg datang, bisa sekitar 50-60 dolar per keluarga (dua orang dewasa dan satu anak kecil), sudah lumayan wajar.

Yang masih belum berubah dari tahun ke tahun adalah...iringan musik dangdut, irama gambus gurun sahara atau melayu yang disetel dengan volume maksimal! Belum lagi jika hiburannya berupa live musik/band lengkap dg penyanyi amatirnya (baca: sumbang)! Aduuuuhhh....kalau sudah begini kita2 para tetangga (yang tidak diundang) memutuskan kabuuur deh dari rumah, mending ngadem di mal daripada kuping sakit! hihi...

2 komentar:

giiil! mengatakan...

bisa ketauan gitu kalo kita ngamplopinnya kurang? misalnya, kita diundang di hotel bintang 5 trus kita cuma kasih 20 dolar. Ketauan gak? hihihi saya mah ogah rugi.

Dyah Peni Tunjung Sari mengatakan...

haha...bisa aja sih kalo gak malu. Lain ladang lain ilalang, budaya di sini kalo ngasi sedikit malu. Abis duduk nya udah diatur...mesti 'lapor' dulu pas dateng, ditandain, jadi ketahuan gitu! hahahaha....

Kali krn emang ongkos kawin mahal di sini. LAh...kalo gak kuat, kenapa juga ngadain kenduri di hotel ya? Gengsi kaliiii....

eh...tapi inimah kata temen yg orang sini loh.

Popular Posts